DAMPAK NARKOBA TERHADAP KESEHATAN REPRODUKSI

Pengertian kesehatan reproduksi menurut WHO adalah keadaan kesejahteraan fisik, mental, dan sosial secara lengkap dan bukan hanya tidak adanya penyakit atau kelemahan, dalam segala hal yang berhubungan dengan sistem reproduksi dan fungsi-fungsi serta prosesnya.

Pengertian sehat di sini tidak selalu berarti bebas penyakit atau bebas dari kecatatan, namun juga sehat secara mental serta sosiokultural. Masyarakat perlu mengetahui kesehatan reproduksi agar memiliki informasi yang benar mengenai proses reproduksi serta berbagai faktor yang ada disekitarnya.

Masalah yang banyak muncul dimasyarakat saat ini adalah narkoba. Narkoba merupakan singkatan dari narkotika, psikotropika dan bahan adiktif lainnya. Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik sintetis maupun semi sintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan.

Makin meningkatnya tingkat pengguna narkoba dimasyarakat saat ini memang menjadi masalah yang sulit dipecahkan. Dampak yang ditimbulkan dari narkoba sangat membahayakan bagi kesehatan. Meskipun banyak orang yang telah mengetahui akibat buruk dari narkoba namun sebagian besar masih tetap saja mengkonsumsinya.

Secara teori, narkoba akan menyebabkan sel-sel sperma ataupun sel-sel telur “cedera” sehingga pembuahan menjadi tidak sempurna, akibatnya bayi yang lahir akan cacat. Bagi ibu hamil, narkoba akan memberikan efek bagi janin sehingga pertumbuhannya tidak sempurna. Kenyataan medis menyatakan bahwa narkoba tidak dapat meningkatkan fungsi seksual namun justru menimbulkan akibat buruk terhadap fungsi seksual dan organ tubuh yang lain, selain tentunya kematian.

Bagaimana dengan fakta yang ditemukan di lapangan? Para pecandu narkoba umumnya aktif secara seksual, baik laki-laki maupun perempuan, baik dilakukan secara sadar maupun tidak sadar. Penggunaan narkoba membuat mereka tidak berpikir panjang akan akibat dari hubungan seksual yang mereka lakukan. Namun demikian, walaupun aktif secara seksual bukan berarti mereka mempunyai informasi akurat mengenai aspek seksualitas dan kesehatan reproduksi, karena pada umumnya pengetahuan mereka mengenai hal itu sangatlah terbatas. Jangankan aspek pencegahan kehamilan atau tertular infeksi menular seksual (IMS) yang dapat dicegah dengan menggunakan kondom, aspek yang sangat sederhanapun tentang akibat dari hubungan seks yang tidak aman dapat menyebabkan kehamilan dan IMS-HIV/AIDS saja tidak mereka ketahui sebelumnya.

Akibatnya, dalam sebuah studi ditemukan bahwa dari perempuan penyalah guna narkoba yang sudah aktif seksual, 40% di antaranya sudah pernah mengalami aborsi dan 80% dari mereka sudah pernah mengalami  IMS, termasuk HIV/AIDS.

Masalah kesehatan reproduksi pada wanita pecandu mencakup beberapa area, antara lain :

1.  Masalah reproduksi

Kesehatan, morbiditas (gangguan kesehatan) dan kematian perempuan yang berkaitan dengan kehamilan dan narkoba. Termasuk di dalamnya juga masalah gizi dan anemia di kalangan perempuan, penyebab serta komplikasi dari kehamilan perempuan penyalah guna narkoba, masalah kemandulan dan ketidaksuburan akibat penggunaan narkoba. Pelayanan kesehatan pada perempuan pecandu yang terinfeksi HIV, IMS atau penyakit menular lainnya.

2. Masalah kekerasan perempuan penyalah guna narkoba.

Kencenderungan adanya kekerasan secara sengaja kepada perempuan, perkosaan, serta dampaknya terhadap korban. Norma sosial mengenai kekerasan dalam rumah tangga, serta mengenai berbagai tindak kekerasan terhadap perempuan. Sikap masyarakat mengenai kekerasan perkosaan dan langkah-langkah untuk mengatasi hal tersebut.

3. Masalah penularan penyakit yang ditularkan melalui hubungan seksual

Penyakit menular seksual seperti sifilis, gonorrhea, herpes kelamin, clamidia dan lainnya. Penyakit HIV/AIDS yang jadi momok dikalangan perempuan pecandu. Selain itu dampak psikologi dan sosial akibat penularan penyakit tersebut perlu ditangani dengan baik dan menyeluruh.

Lalu apa yang harus kita lakukan agar terhindar dari bahaya narkoba? Beberapa diantaranya adalah memiliki prinsip hidup sehat, memperkuat keimanan dengan rajin beribadah,  memilih lingkungan pergaulan yang sehat, komunikasi yang baik kepada kedua orang tua atau orang-orang terdekat. Salah satu yang paling penting adalah menghindari pintu masuk narkoba yaitu rokok.

Hubungan komunikasi yang baik antara anak dengan orang tuanya tentu akan memudahkan dalam memecahkan masalah yang sedang dihadapi oleh anak. Selain untuk mencegah anak menyalahgunakan narkoba, orang tua juga berperan sebagai pemantau dan pendeteksi dini terhadap perilaku anak.

Quotes : YOUR CHILDREN WILL BECOME WHO YOU ARE, SO BE WHO YOU WANT THEM TO BE..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s